Katedral dan kapel telah memainkan peran penting dalam perkembangan budaya Kristen.

Sebagai seorang sarjana Alkitab, Yudaisme dan Kristen. Saya telah mempelajari pentingnya sejarah struktur ini dan peran penting yang mereka mainkan dalam praktik iman banyak orang Kristen.

Arsitektur Kristen Awal

Katedral dan kapel tidak hanya menyediakan ruang untuk beribadah, tetapi juga menjadi wadah untuk menampilkan ikonografi dan seni religius.

Sampai awal abad keempat Masehi, banyak seni dan ruang ibadah Kristen mula-mula terjadi di katakombe. Lokasi bawah tanah tempat orang Kristen menguburkan anggota komunitas mereka.

Secara tradisional dianggap bahwa orang Kristen menggunakan katakombe seperti itu karena penganiayaan oleh pemerintah Romawi. Namun, penganiayaan semacam itu terjadi secara berkala dan tidak berkelanjutan. Penjelasan lain telah ditawarkan terkait penggunaan katakombe secara teratur sebagai hasilnya.

Bagaimanapun, kuburan semacam itu menjadi gudang ekspresi seni di dekade awal agama.

Adegan yang menonjol termasuk penggambaran Alkitab yang menyoroti pembebasan dari kematian.

Penggambaran Yesus dari Nazareth muncul di katakombe ini, tetapi sering kali meminjam dari rupa dewa Yunani Hermes. Yang berfungsi sebagai dewa pembawa pesan sekaligus pembawa jiwa di akhirat.

Salib sebagai simbol iman Kristen yang ditampilkan secara luas. Akan menjadi lebih sering hanya setelah kaisar Romawi Constantine menjadi Kristen pada abad keempat M.

Pengembangan Katedral

Dengan dukungan kekaisaran, orang Kristen mulai membangun tempat ibadah mereka. Yang dikenal sebagai “gereja” dari bahasa Yunani kuriake “milik tuan”, di atas tanah.

Praktik bangunan seperti itu meminjam dari dua bidang utama prekursor: kuil kuno dan tempat-tempat pemerintahan Romawi.

Kuil-kuil kuno lintas budaya, termasuk yang ada di Yerusalem, umumnya dianggap sebagai ruang tempat tinggal dewa atau dewi.

Banyak orang Kristen kuno dan modern percaya bahwa Yesus secara fisik hadir dalam persekutuan. Ritual yang dalam beberapa pemikiran Kristen melibatkan transformasi sebenarnya dari roti dan anggur menjadi tubuh dan darah Yesus.

Dengan demikian, katedral seperti Basilika San Vitale di Italia, yang dibangun pada abad keenam M. Berisi mosaik untuk menggambarkan Yesus benar-benar hadir dalam persekutuan. Bangunan-bangunan ini memanfaatkan sejarah agama yang dipegang secara luas bahwa dewa bersemayam di tempat suci.

Banyak dari kuil kuno pra-Kristen ini, termasuk Kuil di Yerusalem, berorientasi dari timur ke barat. Katedral Kristen untuk sebagian besar di dunia kuno dan modern menggunakan poros timur ke barat ini juga. Beberapa tradisi menempatkan persekutuan ke arah timur – disebut “berorientasi” – dan lainnya ke arah barat – disebut “barat”.

Pengecualian penting terjadi, seperti di Kapel Rockefeller di Universitas Chicago. Yang awalnya merupakan sekolah Baptis, yang kapelnya diorientasikan dari utara ke selatan.

Sumber utama kedua bagi gereja-gereja Kristen mula-mula adalah gedung-gedung administrasi Romawi. Nama cathedral itu sendiri berarti “tempat duduk” dan dalam masyarakat Romawi dirujuk ke lokasi di mana gubernur akan mengadili. Dan mengawasi distrik mereka. Ketika paus berbicara dari tahta kekuasaannya, dia mengucapkan “ex cathedra.”

Kuil Romawi memiliki struktur yang berbeda. Tetapi basilika Romawi, dengan gaung pemerintahan dan dukungan kekaisaran, malah dipilih, bersama dengan orientasi timur ke barat dari kuil kuno. Sebagai desain dasar untuk katedral semacam itu.

Bagaimana Kapel Terbentuk?

Berbeda dengan desain katedral yang seringkali besar dan mengesankan. Kapel dalam agama Kristen mewakili konsep ibadah agama dalam skala yang lebih kecil.

Istilah kapel berasal dari Martin of Tours. Seorang uskup di gereja mula-mula dari Prancis yang mengenakan jubah saat berjalan melewati seorang pria miskin. Martin diingatkan akan kata-kata Yesus dalam Injil Matius bahwa membantu orang miskin sebenarnya adalah membantu dan menyembah Tuhan. Martin memberi pria malang itu jubahnya dan orang yang miskin itu mengungkapkan dirinya sebagai Yesus sendiri.

Potongan jubah ini, setelah menyentuh Yesus, dianggap memiliki makna khusus. Akibatnya, bangunan kecil dibangun untuk menampung mereka. Bangunan kecil ini dikenal sebagai kapel, berasal dari bahasa Latin capella yang berarti “jubah kecil”.

Ruang ibadah tersebut tidak memiliki alat musik untuk mengiringi kebaktian. Alhasil, kata a capella, yang berarti “menurut kapel” atau “dalam gaya kapel,” mencerminkan cara beribadah di gereja kecil itu.