Hari Columbus semakin membuat orang berhenti dan mulai berpikir.

Semakin banyak kota di seluruh negeri memilih untuk merayakan Hari Masyarakat Adat sebagai alternatif untuk. Atau sebagai tambahan – hari yang dimaksudkan untuk menghormati pelayaran Columbus.

Kritikus perubahan melihatnya hanya sebagai contoh lain dari kebenaran politik yang mengamuk. Titik nyala lain dari perang budaya.

Sebagai seorang sarjana sejarah penduduk asli Amerika – dan anggota dari Lumbee Tribe of North Carolina. Saya tahu ceritanya lebih kompleks dari itu.

Pengakuan dan perayaan Hari Masyarakat Adat yang semakin meningkat. Sebenarnya merupakan buah dari upaya bersama selama puluhan tahun untuk mengakui peran masyarakat adat dalam sejarah bangsa.

Mengapa Columbus?

Hari Columbus adalah hari libur federal yang relatif baru.

Pada tahun 1892, resolusi kongres bersama mendorong Presiden Benjamin Harrison untuk menandai “penemuan Amerika oleh Columbus”. Sebagian karena “iman yang saleh dari sang penemu dan untuk perhatian dan bimbingan ilahi yang telah mengarahkan sejarah kita. Dan begitu banyak memberkati kita, orang-orang.”

Orang Eropa memohon kehendak Tuhan untuk memaksakan kehendak mereka pada penduduk asli. Jadi, tampaknya logis untuk memanggil Tuhan ketika menetapkan hari libur untuk merayakan penaklukan itu juga.

Tentu saja, tidak semua orang Amerika menganggap diri mereka diberkati pada tahun 1892. Pada tahun yang sama, seorang jurnalis kulit hitam yang digantung memaksa Ida B. Wells untuk meninggalkan kota asalnya di Memphis. Dan sementara Pulau Ellis telah dibuka pada Januari tahun itu, menyambut imigran Eropa. Kongres telah melarang imigrasi Tiongkok satu dekade sebelumnya. Menundukkan orang-orang Tiongkok yang tinggal di AS ke penganiayaan yang meluas.

Dan kemudian ada filosofi pemerintah terhadap penduduk asli Amerika. Yang terucap oleh Kolonel Angkatan Darat Richard Henry Pratt pada tahun 1892. ‚ÄúSemua orang India yang ikut dalam perlombaan harus mati. Bunuh orang India itu di dalam dirinya, dan selamatkan orang itu. ”

Butuh 42 tahun lagi bagi Hari Columbus untuk secara resmi menjadi hari libur federal. Berkat dekrit tahun 1934 oleh Presiden Franklin D. Roosevelt.

Katanya, sebagian, untuk kampanye oleh Knights of Columbus. Sebuah badan amal Katolik nasional yang terbuat untuk memberikan layanan kepada para imigran Katolik. Seiring waktu, agendanya ekspansi hingga mencakup advokasi untuk nilai-nilai sosial dan pendidikan Katolik.

Ketika orang Italia pertama kali tiba ke Amerika Serikat, mereka menjadi sasaran marginalisasi dan diskriminasi. Merayakan secara resmi Christopher Columbus – seorang Katolik Italia. Menjadi salah satu cara untuk menegaskan tatanan rasial baru yang akan muncul untuk AS pada abad ke-20. Yaitu keturunan dari beragam imigran etnis Eropa menjadi orang Amerika “kulit putih”.

Kekuatan Masyarakat Adat

Tetapi beberapa orang Amerika mulai mempertanyakan mengapa orang Pribumi – yang sudah lama tinggal – tidak memiliki liburan sendiri.

Pada 1980-an, cabang Gerakan Indian Amerika Colorado mulai memprotes perayaan Hari Columbus. Pada tahun 1989, aktivis South Dakota membujuk negara bagian untuk mengganti Hari Columbus dengan Hari Penduduk Asli Amerika. Kedua negara bagian memiliki populasi Pribumi yang besar yang memainkan peran aktif dalam Gerakan Kekuatan Merah pada 1960-an. Dan 1970-an, yang berusaha membuat orang Indian Amerika lebih terlihat secara politik.

Kemudian, pada tahun 1992, pada peringatan 500 tahun pelayaran pertama Columbus. Asosiasi Orang Indian Amerika bagian Berkeley, California, menyelenggarakan “Hari Masyarakat Adat” yang pertama. Sebuah hari libur yang segera terakui secara resmi oleh dewan kota. Berkeley sejak itu menggantikan peringatan Columbus dengan perayaan masyarakat adat.

Liburan ini juga dapat terlihat asal-usulnya ke Perserikatan Bangsa-Bangsa. Pada tahun 1977, para pemimpin adat dari seluruh dunia menyelenggarakan konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa, Jenewa. Untuk mempromosikan kedaulatan dan penentuan nasib sendiri masyarakat adat. Rekomendasi pertama mereka adalah “untuk merayakan 12 Oktober. Hari ‘penemuan’ Amerika. Atau sebagai Hari Solidaritas Internasional dengan Penduduk Asli Amerika”. Butuh waktu 30 tahun lagi agar pekerjaan mereka tertulis secara resmi dalam Deklarasi PBB. Khususnya tentang Hak-Hak Masyarakat Adat. Yang telah terbit pada September 2007.

Sekutu Tak Terduga

Saat ini, kota dengan populasi asli yang signifikan, seperti Seattle, Portland, dan Los Angeles. Sekarang merayakan Hari Penduduk Asli Amerika atau Hari Masyarakat Adat. Dan negara bagian seperti Hawaii, Nevada, Minnesota, Alaska. Dan Maine juga secara resmi mengakui populasi Pribumi mereka dengan hari libur serupa. Banyak pemerintah Pribumi. Seperti Cherokee dan Osage, Oklahoma. Mereka tidak merayakan Hari Columbus atau telah menggantinya dengan hari libur mereka sendiri.

Tapi Anda juga akan menemukan peringatan. Apalagi tempat-tempat yang kecil kemungkinan. Alabama merayakan Hari Penduduk Asli Amerika bersamaan dengan Hari Columbus. Seperti halnya Carolina Utara, yang, dengan populasi lebih dari 120.000 Penduduk Asli Amerika. Memiliki jumlah Penduduk Asli Amerika terbesar. Khususnya negara bagian mana sebelah timur Sungai Mississippi.

Pada 2018, kota Carrboro, Carolina Utara, mengeluarkan resolusi untuk merayakan Hari Masyarakat Adat. Resolusi tersebut mencatat. Fakta bahwa ada kota berisi 21.000 orang, terletak atas tanah adat. Dan berkomitmen untuk “melindungi, menghormati dan memenuhi seluruh hak asasi manusia yang melekat,” termasuk hak masyarakat adat.

Sementara Hari Columbus menegaskan kisah sebuah bangsa. Orang Eropa membuat peringatan ini. Untuk orang Eropa Hari Colombus penting. Hari Masyarakat Adat menekankan sejarah Pribumi dan orang Pribumi. Sebuah tambahan penting. Apalagi untuk warga memahami tentang negara Amerika. Tentang apa artinya menjadi orang Amerika.